Jumaat, 5 Oktober 2012

Pengorbanan Sang Ayah


Musim sejuk sudah tiba !Ribuan penguin berbondong-bondong merentasi kawasan Antartika di kutub utara mengharungi perjalanan sejauh 100 kilometer.
Selama berminggu-minggu berjalan,kadang-kadang sang penguin berenang,meluncur dengan perutnya di permukaan ais.Matlamat mereka hanya satu menuju ke suatu destinasi yang sama.
Pada akhir perjalanan,sang penguin ini bertemu dengan ribuan lagi spesies yang sama berkumpul di suatu dataran ais yang luas terbentang.
Sebenarnya,ada tujuan maha penting di sebalik penghijrahan beramai-ramai penguin ini.Dataran luas tempat mereka bertemu inilah lokasi terbaik untuk si penguin bertelur,menetas dan menjaga anak masing-masing.
Perjalanan memenatkan ini hanyalah sekelumit daripada sekian banyak pengorbanan yang terpaksa dihadapi penguin demi masa depan anak-anak mereka.
Cabaran sebenar hanya bermula setelah sang penguin betina bertelur.Setelah bertelur sebiji,sang betina menyerahkan tugas mengeram telur kepada si jantan.Si betina kembali ke laut memburu sotong dan ikan.Sang jantan pula mengambil alih tugas tanpa banyak kerenah.
Ketika mengeram,sang jantan berhati-hati membawa telur di atas kakinya bagi melindungi daripada terkena ais dan cuaca sejuk.Pengorbanan sang jantan mengaja telur sungguh luar biasa dan menakjubkan.Sang jantan terus berdiri sepanjang waktu mengeram telur ketika cuaca sejuk serendah 40 darjah Celsius di bawah paras beku.
Sepanjang tempoh 4 bulan itu,sang jantan tidak pernah sekalipun meninggalkan telurnya meskipun lapar.Jika telur tersebut ditinggalkan ia akan membeku dan anak yang belum menetas itu akan mati dalam tempoh beberapa minit sahaja.Sang jantan terus sabar,menahan lapar dan berkorban menunggu telur menetas sehingga separuh berat badannya turun.
Sepanjang 4 bulam itu,penguin-penguin jantan akan berkumpul bersama sambil membawa telur di kaki masing-masing.Sang jantan berasak-asak,menghampiri anata satu sama lain,bagi memanaskan badan mereka.Akhir musim sejuk,telur yang dieram sang jantan menetas.Anak penguin jantan menetas.Anak penguin membuka mata dan melihat dunia.
Tapi,si anak tetap berada di atas kaki si ayah.Makanan pertama si anak ialah susu daripada tembolok si ayah.Biarpun tidak makan apa-apa selama 4 bulan,tetapi si ayah tetap berkorban memberi makan anaknya dari temboloknya.
Pada saat itulah,sang betina kembali ke daratan setelah 4 bulan berburu di laut.Si ibu akan menyuap makanan yang tersimpan dalam temboloknya ke mulut anak kecilnya.Setelah sang betina datang,sang jantan yang kelapran segera kembali ke laut,memburu sotong dan ikan.
Setelah kekenyangan, sang jantan balik semula menemani sang betina memberi makan anak mereka bersama-sama.Sifat penguin jantan yang sabar,penyayang dan romantis menyebabkan haiwan ini jarang bertukar pasangan.Setiap masa,sang jantan dan betina sibuk merayu antara satu sama lain,merengek-rengek seperti pasangan kekasih sedang mabuk cinta.
Sang jantan setia pada sang betina berpuluh tahun sehinggalah ada antara mereka mati.Ketika itu,barulah sang jantan yang hayatnya boleh mencapai 20  tahun,mencari pasangan lain.Sifat penguin yang amat dedikasi,taat setia dan penyayang terhadap anak-anaknya tidak pernah berubah sejak berjuta-juta tahun lalu sampailah sekarang.
Peliknya,ada antara kita yang bergelar manusia sanggup membuang anak yang baru dilahirkan ke dalam tong sampah,longkang dan meninggalkannya di tepi-tepi jalan atau menjualnya kepada orang lain.Wahai manusia,haiwan yang tidak boleh berfikir pun syangkan anak mereka,apatah kita manusia yang boleh berfikir dengan waras.Insaflah sebelum terlambat.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan