Khamis, 26 Julai 2012

Onar Peperangan Akhir Zaman


Mungkin ramai muslimin sudah membaca buku Armageddon tentang peperangan-peperangan besar di akhir zaman. Memang sesuai dan bertepatan waktunya sekarang ini untuk difahami, diulas dan bercerita isinya. Kalau dilihat akan percaturan kuasa besar dan Zionis untuk memerangi Islam akhir-akhir ini, nampaknya ia selari dengan apa yang digambarkan di dalam buku tersebut. Isi kandungannya berlandaskan alQuran dan Ahadis serta sumber-sumber yang lain, ditulis di Cairo sekitar empat tahun lalu. Kalau di-ikuti kerancakan perancangan kuasa besar Amerika dan sekutunya Zionis Israel (puak-puak dajjal disegi kuasa) untuk memerangi umat Islam dan agama Islam , umat Islam seluruhnya patut merasakan sedang berada di dalam bahang peperangan yang menghancurkan itu. Muslimin patut peka akan fakta ini bukan sebaliknya. Onar perang itu terpaksa dibayar mahal oleh muslimin dengan ribuan jiwa sebelum Allah memenangkan Islam yang pasti berlaku atas qada' dan qadarNya.

Apa matlamat percaturan peperangan-peperangan yang dipaksakan ini? Ahli ilmuan kuffar sama ada dinamakan orientalis, mubaligh agama atau agen perisikan terutama yang mempelajari, mendalami atau mengajar Islam tetapi bukan untuk mengimaninya, sepakat mengiakan akan kebenaran prophecy Nabi S.A.W bahawa kemenangan kekhilafahan Islam dan penghapusan bangsa Yahudi laknatullah di akhir zaman telah tersangat dekat masanya. Fahaman ini di-iakan dan disambut oleh pemerintah dengan perasaan takut berbaur kebencian amat mendalam. Atas dogma ketakutan itu, pemerintah kuasa-kuasa besar dan Zionis bersatu untuk menidakkan pembangunan semula kekuasaan Islam dan juga untuk menidakkan penghapusan bangsa Yahudi laknatullah. Inilah dua matlamat wahid mereka, selain dari itu adalah matlamat sampingan. Oleh itu, akhir-akhir ini serangan menyeluruh terhadap Islam dan umatnya dari segi propaganda, fitnah besar dan ancaman perang dijurus khusus ke arah negara-negara umat Islam. Hatta baginda Rasulullah S.A.W difitnah keterlaluan sebagai ketua pengganas, kuat seks dan penzina ( na'uzubillah) dan pejuang Islam sepelusuk benua sebagai pengganas nombor satu mesti diperangi. Penghapusan pemerintahan Islam di Afghanistan merupakan detik mula gear laju makar jahat puak dajjal. Dan sudah tentunya agenda makar lain yang telah diolah kemas akan dilaksanakan satu-persatu.

Yang terkini, negara Iraq di ancam perang yang dipaksakan oleh kuasa dajjal di samping Iran dan Syria juga diagendakan untuk diancam perang. Saudi Arabia juga tersenarai untuk diserang seperti yang dipetik dari media antarabangsa. Mengapa ancaman perang khusus terhadap negara-negara Teluk ini? Walau atas nama apa pun alasannya, dua matlamat seperti di atas adalah agenda mutlak kuffar. Negara- negara ini sangat penting menjadi 'buffer zones' keselamatan supaya Israel tidak boleh diapa-apakan sama sekali di samping menjayakan matlamat perluasan Greater Isreal. Penulis-penulis Barat yang bukan pro-Yahudi akhir-akhir ini ramai yang membuat pandangan sedemikian.

Bagi kita muslimin, bila di halusi prophecy baginda Rasulullah S.A.W dalam hadis-hadis siri peperangan akhir zaman, kita menerima hakikat qada' dan qadar Allah bahawa negara-negara Teluk itu memang telah tersenarai dalam kancah peperangan. Munkin qada' Allah untuk mereka berperang atau diperangi telah dekat. Lihatlah hadis tentang hal terbakar maraknya sungai Fujrat dan Tigris di Iraq, pelepasan bangsa Yahudi dari Isfahan, Iran untuk meneguhkan pertahanan Zionis Israel, kecamuk perang di Syam ( Syria sekarang ini) hingga sempit rasa dada muslimin mempertahankannya dan serangan kuffar terhadap Mekah dari arah Yamen serta serangan terhadap Madinah. Bukankah semua peristiwa besar tersebut menjurus kecamuknya perang di Teluk selari seperti dilakarkan oleh kuasa dajjal sekarang ? Tidaklah Iraq terbakar kalau bukan hancur disebab perang dahsyat. Tidaklah Yahudi di Iran dapat berjuang mempertahan Israel kalau regim Iran sekarang ini masih kekal memerintah, maksudnya pemerintahan regim yang ada akan ditelanjangkan seperti di Afghanistan. Tidaklah Amerika melepaskan Yamen memilik peluru berpandu kalau tiada agenda dari Puppet Master supaya menyerang kota Mekah atau Saudi umumnya. Tidaklah pula Sharon memfitnah Syria menyembunyikan senjata nuclear, kimia dan biologi kepunyaan Iraq di Syria kalau bukan kerana agenda provokasi perang mereka.

Bagi kaum dajjal, Syria mesti di musnah habis-habisan selepas Iraq dan Iran dapat di kalahkan. Mereka percaya dengan prophecy Nabi S.A.W bahawa kekalahan dajjal dan pemusnahan total Yahudi terbit dari Damascus. Oleh itu tindakan 'pre-emptive' pemusnahan awal sebelum musuh menyerang telah mereka agendakan. Di analisa dari sudut hadis, peperangan di Syria teramat dahsyat. Ia tempat berkumpulnya pejuang-pejuang Islam mempertahankan maruah agama dari serata dunia. Mereka diperangi dari setiap penjuru dengan senjata pemusnah sehingga kedudukan mujahiddin terlalu gawat. Yang gugur syahid terlalu ramai dan yang lari dari medan tempur tidak terkira. Hanya pertolongan Allah menjadi penentu. InsyaAllah kaum muslimin menang akhirnya. Apa pentingnya diketahui siri peperangan di Teluk kepada ummah umumnya? Allah tidak menjadikan sesuatu peristiwa besar itu tanpa hikmah yang sangat terasa menusuk qalbu ummah. Peperangan di Teluk menjadi pemangkin drastik dan ultimate untuk ummah seluruhnya bangun serentak mempertahankan Islam. Pencinta-pencinta keadilan dan yang simpati terhadap Islam dari Eropah dan sekitarnya berduyun-duyun menerima kalimah syahadah dan bersama berjuang mempertahankan Islam. Kebongkakkan, kezaliman yang amat keterlaluan dan kerosakkan yang dahsyat dari kerja tangan puak dajjal danYahudi dapat dilihat oleh semua orang khususnya muslimin dengan rasa amat meluat. Mereka musnah jua akhirnya disebabkan kerja jahat tangan-tangan mereka selepas pertolongan Allah tiba untuk kaum muslimin. Muslimin terpaksa membayar mahal dengan ribuan jiwa syuhada sebelum Allah memenangkan Islam yang pasti berlaku atas qada' dan qadarNya.

Bagi ummah yang jauh yang tidak menyertai perang di Teluk , mudah-mudahan di waktu pertolongan Allah datang di tengah-tengah kecamuk perang itu bukanlah mereka termasuk puak-puak yang mendustakan pertolongan Allah. Di tengah kecamuk perang itu jika ditaqdirkan Allah zahirnya Imam Mahdi dan Nabi Isa A.S sebagai penyelamat, kita berdoa termasuk orang-orang yang menjadi saksi bukan mendustainya. Allahu'alam.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan